Followers

Wednesday, August 20, 2014

ASAL USUL HANG TUAH


Kalau korang baca cerita Hang Tuah, ada pelbagai cerita yang ada. Ada yang kata Hang Tuah sebenarnya berasal dari China. Khususnya pahlawan yang mengiringi Puteri Hang Li Po. Tapi dakwaan tu disangkal dan akupun rasa cerita tu mengarut. Ada versi yang kata Hang Tuah adalah orang Melaka dimana ayahnya bernama Hang Mahmud dan ibunya Dang Merdu. Tetapi kalau diikut versi Sulalatus Salatin, Hang Tuah asalnya keturunan Bugis.

Kalau ikut manuskrip Sulalatus Salatin, rombongan Melaka yang diketuai  Seri Bija Pikrama dan Tun Sura Diraja menghadap Raja Goa atau Gowa. Raja Gowa adalah raja di Sulawesi Selatan dan sejarah kewujudan Raja Gowa masih wujud.

Maka sembah Seri Bija Pikrama, "Tuanku, yang kegemaran paduka adinda itu, jikalau ada budak laki-laki yang baik rupa­nya dan sikap serta dengan beraninya, itulah yang kegemaran paduka adinda."

Maka titah raja di Gowa, "Budak-budak bagaimana itu? Anak orang baikkah? Atau sebarang orangkah?"

Maka sembah Seri Bija Pikrama, "Jikalau boleh, anak orang baiklah, keraeng."

Setelah baginda mendengar kata Seri Bija Pikrama itu, maka titah raja di Gowa kepada juak-juaknya, "Pergi engkau semua carikan aku, anak daeng baik, anak hulubalang baik; barang yang baik rupanya dan sikapnya engkau ambil."

Maka segala juak-juaknya pun pergilah mencari anak orang, daripada segala kampung dan dusun dicarinya tiada dapat olehnya. Maka didengar nya ada anak raja Bajung yang terlalu baik rupanya dan sikapnya, bapanya sudah mati.

Maka segala juak-juak itu pun pergilah ke Bajung. Setelah sampai, dilihat­nya sungguh seperti khabar orang itu, lalu diambilnya, dibawanya kembali mengadap raja di Gowa dipersembahkannya.

Maka oleh raja di Gowa, ditunjukkannya pada utusan itu. Maka titah baginda, "Budak ini berkenankah saudaraku di Melaka, orang kaya?"

Maka dipandang oleh utusan kedua itu, terlalulah ia berkenan dengan gemar nya. Maka sembah Seri Bija Pikrama, "Demikianlah tuanku, yang dikehendaki paduka adinda."

Maka titah baginda, ''Jika demikian budak inilah Orang Kaya, aku kirimkan kepada saudaraku raja Melaka, ia ini anak raja Bajung, daripada tanda muafakat, serta dengan kasihku akan saudaraku raja Melaka, maka aku berikan."

Maka sembah Seri Bija Pikrama, "Sebenarnya lah titah tuanku itu; yang titah paduka adinda pun demikian juga, tuanku. "

Adapun anak raja Bajung itu Daeng Merupawah namanya; umur nya baru dua belas tahun. Diceriterakan orang yang empunya ceritera, sudah dua ia membunuh, mengembari orang mengamuk di negeri.

Setelah keesokan hari, maka utusan kedua itu pun naiklah mengadap Raja Mengkasar, didapatinya raja di Gowa telah pepak dihadap orang.

Maka Seri Bija Pikrama dan Tun Sura Diraja pun duduk menyembah. Maka oleh raja di Gowa utusan kedua itu dipersalini dengan sepertinya. Maka keduanya menyembah.

Maka titah raja di Gowa, "Katakan kepada saudaraku, Orang Kaya, akan Daeng Merupawah ini petaruhku Orang Kaya kedua kepada saudaraku, Raja Melaka. PerHamba ia baik-baik, dan kalau ada sesuatu yang dikehendaki oleh saudaraku, Raja Melaka, dalam Mengkasar ini menyuruh ia kepada aku." Maka sembah utusan kedua itu, "Baiklah tuanku."

Setelah itu maka kedua utusan itu pun bermohonlah, lalu turun. Maka surat dan bingkisan pun diarak oranglah dengan selengkap alatnya, dengan segala bunyi-bunyian.

Setelah datang ke perahu maka surat serta bingkisan itu disambut oranglah, disirupan. Maka segala yang menghantar itu pun kembalilah; maka Daeng Merupawah serta dengan Seri Bija Pikrama, maka kedua buahnya itupun belayarlah kembali.?*

Hatta berapa lamanya di jalan, maka sampailah ke Melaka. Maka dipersembahkan orang kepada Sultan Mansur Syah, mengatakan Seri Bija Pikrama telah datang.

Maka baginda pun keluarlah, semayam dihadap segala Orang Besar-besar dan hulubalang sida-sida, bentara, biduanda, Hamba raja sekalian. Maka surat itu disuruh baginda sambut dengan istiadatnya. Maka Seri Bija Pikrama dan Tun Sura Diraja pun bersama ­sama baginda, serta membawa Daeng Merupawah.

Setelah sampai ke balai, maka surat disambut bentara dipersembahkan ke bawah duli baginda; maka disuruh baca kepada khatib.

Setelah sudah dibaca, maka Sultan Mansur Syah pun terlalu sukacita mendengar bunyi surat Raja Meng­kasar itu.

Maka Seri Bija Pikrama dan Tun Sura Diraja pun naik menjunjung duli, lalu duduk mengadap kepada tempatnya sedia itu; maka Daeng Merupawah pun dipersembahkan ke bawah duli dengan segala pesan raja Mengkasar itu semuanya dipindahkannya.

Maka Sultan Mansur Syah pun terlalu suka, serta berkenan baginda memandang rupa dan sikapnya Daeng Merupawah itu. Maka titah baginda, "Bagaimana maka Raja Mengkasar ber­kirimkan anak raja Bajung ini? Dilanggarkah raja Bajung maka anaknya tertawan ini?"

Maka sembah Seri Bija Pikrama, "Tiada tuanku, Raja Mengkasar bertanya kepada patik akan kegemaran duli tuanku maka patik katakan gemar akan budak yang baik rupa." Maka semuanya perihal ehwalnya habis dipersembahkannya ke bawah duli Sultan Mansur Syah.

Maka baginda pun suka, serta Seri Bija Pikrama dipuji baginda. Maka Daeng Merupawah itu dinamai baginda Hang Tuah, itulah asal Hang Tuah; maka dipeliharakan oleh baginda dengan sepertinya, terlalu kasih baginda akan Hang Tuah, maka dianugerahi akan dia sebilah keris terupa Melaka dengan selengkap perhiasannya.

Adapun Hang Tuah selama ia di Melaka, tiada lain kerja­nya, hanya berguru akan ilmu hulubalang. Barang siapa yang lebih tahunya dimasukinya; adalah kepada zaman itu tiadalah dua orang-orang muda sebagainya.

Adapun "Perhangan" ke bawah duli Sultan Mansur Syah yang setelah sudah pilihan delapan orang, iaitu Hang Jebat, dan Hang Kasturi, dan Hang Lekir, dan Hang Lekiu, dan Hang Ali dan Hang Iskandar, dan Hang Hassan, dan Hang Hussin; dan tua-tuanya Tun Bija Sura, menjadi sembilan dengan Hang Tuah.

Sekaliannya berkasih-kasihan, muafakat, sama berilmu, tetapi kepada barang main tewas semuanya oleh Hang Tuah. Demikianlah diceriterakan oleh yang empunya ceritera.

Nama asal Hang Tuah adalah Daeng Merupawah dan dia adalah anak raja atau anak orang besar keturunan Bugis. Perbuatan mengambil anak orang orang besar dan dijadikan pahlawan, atau diberi jawatan tertentu oleh Raja Raja Melayu dahulukala adalah amalan biasa.Ianya dikira sebagai hadiah atau sumbangan dan ibubapa kanak kanak terbabit berasa bangga kerana anak mereka berkhidmat untuk Raja.

Jadi aku rasa kisah Hang Tuah sepertimana yang tercatat didalam manuskrip Sulalatus Salatin adalah benar. Apa yang aku harapkan, akan ada pihak berkenaan membuat penyelidikan dan buktikan Hang Tuah bukanlah sekadar mitos atau cerita cerita dongeng.

Dan sebenarnya sejarah melayu terutama sejarah Melaka sendiri masih kabur dan cacamarba. Ada cerita mengatakan Parameswara membuka Melaka selepas lari dari Temasik. Dikatakan Baginda berasal dari Palembang dan Baginda lari akibat diburu oleh Majapahit.

Dan kalau baca kisah pembukaan Singapura, dikatakan Seri Tri Buana membuka Temasik dan Baginda berasal dari Palembang. Aku tak maksudkan Parameswara dan Seri Tri Buana adalah orang yang sama sebaliknya Parameswara adalah keturunan Seri Tri Buana. Dalam Hikayat Singapura, Raja terakhir Singapura bergelar Sultan Iskandar Shah melarikan diri dari Singapura setelah kalah diserang tentera Majapahit. Dan tidak diceritakan kemana pula Sultan Iskandar Shah lari.

Aku pernah terbaca didalam sebuah buku Sejarah Melayu, yang ditulis oleh penyelidik universiti, (bukan cerita Google) yang menyatakan Sultan Iskandar Shah dan Parameswara adalah orang yang sama. Jika difikir logik, bagaimana orang pelarian boleh membuka sebuah negeri jika dia bukanlah seorang Raja ? Sudah tentu untuk membuka sebuah negeri, memerlukan orang yang berpengalaman mentadbir dan juga mempunyai pengikut yang ramai.

Ok cerita Sejarah Melaka tu bab lain. Tapi apa yang aku nak tekankan disini, sebenarnya banyak cerita sejarah kita sendiri mengelirukan. Keliru bukan sebab ianya berbaur dongeng sebaliknya disebabkan kita sendiri yang tidak mahu melakukan penyelidikkan yang sewajarnya. Dan jika dibuatpun, kita tidak menerbitkannya untuk bacaan umum. Kita terus mengajar sejarah yang tak lengkap kepada pelajar sekolah dan ini hanya merosakkan lagi generasi akan datang dengan fakta yang tidak tepat. Ada baiknya Sejarah Melayu ini dikaji semula, dan barulah diajar kepada pelajar sekolah.

Tuesday, August 19, 2014

KENALI PERSONALITI MELALUI JENIS DARAH


1. JENIS DARAH A ADALAH PETANI (FARMERS) (Aku jenis A ni hehehe)

Mereka berdarah A adalah golongan pemalu tetapi mementingkan kesempurnaan dalam senyap. Mereka sangatbertimbang rasa terhadap orang lain dan tidak pandai menipu. Mereka setia dengan kawan dan rakan sekerja. Mereka boleh menjadi perahsia, kuat, tetapi jarang sekali berkongsi perasaan mereka. Mereka ini sukar dipuaskan dan serius dalam hidup.

Peribadi Asas:
Berhati-hati dalam membuat keputusan, sentiasa memastikan sesuatu jelas melalui kontrak, terlalu mementingkan undang-undang sosial kehidupan.

Kadar Toleransi:
Toleransi tinggi dengan kerja-kerja fizikal dan berulang, tidak mampu menerima perubahan dengan mudah, hilang minat pada satu-satu hobi dengan mudah.

Bagaimana Mereka Melihat Masa Hadapan Dan Masa Lampau:
Terlalu mencuba untuk melupakan masa lampau, sikap pesimis terhadap masa hadapan.

Bagaimana Mereka Menggambarkan Perasaan:
Boleh berpura-pura membuat muka tenang walaupun hakikatnya sedang marah, memerlukan masa yang lama untuk pulih jika dilukai, sensitif kepada pandangan orang lain.

Bagaimana Mereka Bekerja:
Menguruskan satu perkara sahaja dalam satu masa, membezakan antara kerja dan peribadi, sangat bertanggungjawab, terdorong untuk memilih hobi yang membantu mereka menenangkan perasaan.

2. JENIS DARAH B ADALAH PEMBURU (HUNTERS)

Mereka berdarah B adalah golongan yang periang, memiliki semangat dan aura personaliti yang kuat dan tersendiri. Dalam waktu yang sama, mereka tidak menghiraukan apa orang lain fikir tentang mereka dan liar. Mereka boleh menjadi sangat lemah, pemalas dan kurang sabar. Namun, mereka juga sangat bersungguh-sungguh (passionate) dengan apa yang mereka mahukan.

Peribadi Asas:
Pantas membuat keputusan, boleh menjadi sangat fleksibel, tidak kisah pada peraturan, menghormati penemuan sains dan perkara praktikal.

Kadar Toleransi:
Mengekalkan sepenuh minat pada apa yang mereka lakukan, kelihatan tidak sabar, tidak sukakan kerja yang berulang.

Bagaimana Mereka Melihat Masa Hadapan Dan Masa Lampau:
Sukar melupakan hubungan terkini tetapi mudah melupakan kenangan masa silam.

Bagaimana Mereka Menggambarkan Perasaan:
Seorang yang “expressive”,”cool”, dan bersifat objektif, walaupun selalu bergurau tetapi boleh menjadi sangat pemalu, cepat menukar “mood” seperti cuaca, tidak boleh berhenti merungut apabila mereka kecewa.

Bagaimana Mereka Bekerja:
Kreatif dan memiliki idea baru, tidak boleh membezakan kerja dan hobi, sukar menerima arahan, tidak gentar mencadangkan perubahan yang inovatif dan tidak takutkan kritikan.


3. JENIS DARAH AB ADALAH AHLI KEMANUSIAAN (HUMANISTS)

Mereka sukar dimengerti, gemar menjauhkan diri, selalu menggunakan logik daripada mengikut gerak hati. Selain itu, AB sangat bagus menguruskan kewangan, walaupun berfungsi sebagai pendamai, kadang kala AB bersikap talam dua muka.

Peribadi Asas:
Sangat praktikal, bagus dalam menganalisa, memberikan kritikan yang membina, sukar membuat keputusan untuk perkara penting.

Kadar Toleransi:
Cuba untuk menjadi rajin, kelihatan kurang sabar.

Bagaimana Mereka Melihat Masa Hadapan Dan Masa Lampau:
Sangat sentimental tentang masa silam, lebih risau tentang masalah semasa berbanding perkara lain.

Bagaimana Mereka Menggambarkan Perasaan:
Berjiwa sentimental, selalunya “cool” dan “steady”, tetapi boleh berasa sangat kecewa dengan masalah semasa yang tidak diselesaikan, boleh menjadi “moody” sekelip mata.

Bagaimana Mereka Bekerja:
Boleh mmenguruskan bidang kerja yang luas, menghargai kerja keras, cepat memahami, tidak terlalu bertanggungjawab, tidak mampu membuat “follow up” sebelum projek kerja diselesaikan.

4. JENIS DARAH O ADALAH PEJUANG (WARRIORS)

Mereka “outgoing”,”expressive”, dan “passionate”. O sangat bermotivasi dan mempunyai ciri pemimpin semulajadi. Dikurniakan rasa kewujudan yang kuat, tidak takut mengambil risiko jika mereka yakin mereka akan menang, seorang ahli sukan semulajadi.

Peribadi Asas:
Memastikan objektif jelas, sangat yakin dengan diri, jujur, optimis dan bertenaga.

Kadar Toleransi:
Kekuatan dan kecekalan bergantung kepada matlamat mereka, mudah mengalah jika kerja dirasakan sia-sia.

Bagaimana Mereka Melihat Masa Hadapan Dan Masa Lampau:
Positif tentang masa lampau, oleh itu, tidak menyesali masa silam, mencari kestabilan kewangan di masa hadapan.

Bagaimana Mereka Menggambarkan Perasaan:
Selalunya bersikap tenang, sensitif dengan keikhlasan, memberikan pandangan terbuka dengan jujur secara terus.

Bagaimana Mereka Bekerja:
Keupayaan menumpukan perhatian bergantung kepada keadaan, biasanya lebih gemar memimpin, boleh mengabaikan perkara terperinci.

Monday, August 18, 2014

8 CIRI UNTUK GENTLEMEN


Sopan Santun
Bukan bermakna kamu perlu bercakap seperti perempuan, tapi susun percakapan kamu bila bercakap dengan perempuan. Jangan terlalu kasar kerana hati perempuan sensitive dan cepat terasa. Percakapan dengan orang tua juga perlu dijaga.

Pegang Tangan
Pegang tangan teman wanita kamu ketika melintas jalan atau berjalan ditempat yang buat dia tak selesa. Dia akan berasa kamu benar-benar mahu melindunginya.

Ambil Berat
Jika kamu sedang dalam proses memikat seseorang, belajar mengambil berat tentang dia. Contohnya seperti jika dia mengadu tentang masalah di tempat kerja, dengar dan cuba pujuk dia.

Konsep ‘After You’
Dahulukan perempuan seperti bukakan pintu kedai untuknya, bukakan pintu kereta atau ambilkan makanan ketika di majlis perkahwinan teman.

Cakap Berlapik
Sekalipun dia nampak kurang sesuai dengan pakaiannya, kamu perlu bercakap berlapik untuk menyampaikan maksud kamu. ‘Mungkin baju ni tak sesuai untuk kita pergi lunch sayang, sebab dia cantik pakai waktu malam’.

Kentut dan Sendawa
Eyew! Perempuan kurang selesa lelaki yang begini. Mungkin perkara biasa pada kamu, tapi it’s a major turn off kalau kamu kentut dan sendawa dengan kuat dihadapan dia. Paling teruk bila sendawa berbau.

Minta Maaf
Seorang lelaki budiman tidak akan berkira jika dia melakukan kesalahan dan minta maaf dengan perempuan. Perempuan senang dengan lelaki tidak terlalu ego.

Merokok
Jika kamu seorang perokok tegar, cuba elakkan dari merokok dan hembus asap ke muka perempuan (yang tidak merokok). Terutamanya bila dalam kereta berdua, rata-rata perempuan tidak suka dengan asap rokok.

Monday, August 11, 2014

ANDAI HATIKU BERSUARA


Oh Tuhan berikanlah aku
Kekuatan menempuhi dugaanMu
Aku percaya ada hikmahnya
Di setiap dugaan yang kuterima

Andainya hatiku bersuara
Pastinya ia akan berkata
Cukuplah sayang
Aku tidak berdaya
Mengharungi segala sengsara

Berapa kali harus aku terluka
Barulah kan kusedar
Cintaku tidak layak untuk dirinya
Mengapa masih aku setia di sisinya

Tidak kumengerti
Tidak kufahami

Seperti insan biasa aku ingin bahagia
Menyintai dan dicintai tiada duanya
Andai terlampau permintaanku ini
Maafkanlah kasih

Berapa kali harus aku terluka
Barulah kan kusedar
Cintaku tidak layak untuk dirinya
Mengapa masih aku setia di sisinya

Tidak kumengerti
Tidak kufahami

Seperti insan biasa aku ingin bahagia
Menyintai dan dicintai tiada duanya

Andai terlampau permintaanku ini
Maafkanlah kasih
Andai terlampau permintaanku ini
Maafkanlah kasih

Oh Tuhan
Berikanlah aku kekuatan
Menempuhi dugaanMU
Aku percaya ada hikmahnya
Di setiap dugaan yang kuterima
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...